Buku Kafe, Penyimpan Cerita Kami

Sedikit cerita sebelum mulai mengerjakan skripsi.

Dulu, jaman kuliah masih padat dan saya masih kos di Depok, saya dan beberapa teman perempuan punya sebuah tempat favorit untuk duduk sambil makan atau ngopi malam-malam (kalau lagi punya duit lebih buat dibuang-buang). Tempat itu adalah sebuah kafe mungil yang sepi pengunjung di sebelah Gang Damai, Margonda Raya; namanya Buku Kafe. Di situ ada the most wanted sofa yang kalau keduluan orang rasanya kecewa berat, karena begitu duduk di sana rasanya seperti di rumah sendiri dan kami bisa nongkrong sampai berjam-jam. Makan, ngopi, ngerjain tugas, gosip, ngomongin hidup, dan pastinya curhat.

Dari nama dan suasananya yang homey dengan musik membelai aduhai sih, kayaknya kafe itu dibikin supaya orang bisa baca–jaman itu saya belum terlalu tertarik sama buku, saya aja ngga tau di situ ada buku apa aja selain komik. Tapi entah apa yang bikin atmosfirnya lebih enak buat curhat. Jadi, dengan kesuksesan saya memperoleh gelar “tersenggol tumpah”–alias senggol dikit curhat–seangkatan, ngga heran kalau dari meja kasir yang pas banget berhadapan sama si sofa ajaib itu (ajaib karena begitu duduk di situ bawaannya langsung pingin curhat), kedua mas-mas waiters yang jaga di sana udah berkali-kali liat saya nangis. Seringnya sih karena curhat cinta bertepuk sebelah tangan, tapi pernah sekali gara-gara baca komik Candy-Candy.

Di tahun terakhir saya kuliah, Buku Kafe pindah tempat. Masih di Margonda sih, tapi jauh. Ngga bisa lagi sampai tengah malam karena ngga mungkin jalan kaki. Singkat cerita, terlupakanlah kegiatan nongkrong di Buku Kafe ini karena kami juga udah mulai sibuk sama kegiatan masing-masing.

Hari ini kebetulan saya habis ikut pelatihan jurnalistik di kantor dan nyari tempat enak buat ngerjain skripsi, terus tiba-tiba kangen aja sama suasananya. Pingin tau, masih sama ngga sih Buku Kafe yang sekarang. Jadi saya iseng lewat Margonda dan nyari dengan semangat sambil harap-harap cemas, soalnya selama ngantor saya sempet lewat beberapa kali dan cuma liat plang sama pintu geser yang terkunci. Saya pun nanya mas-mas yang lagi markirin mobil orang (baca: tukang parkir) karena ngga yakin di mana tempatnya.

“Mas, Buku Kafe di mana ya?”
“Oh, itu tuh sebelah sana, tuh plangnya.. Tapi kayaknya tutup deh.”
“Hah tutup ya?”
“Iya, udah lama ngga buka..”
“Oh iya deh, makasih ya Mas..”

Saya yang masih ngga rela tetep keukeuh jalan ke tempat yang ditunjuk si tukang parkir itu. Dan ternyata, yak, memang tutup. Call me sentimental, tapi saya kecewa banget, sedih malah. Mhi, Syl, our place is gone. ):

14 thoughts on “Buku Kafe, Penyimpan Cerita Kami

  1. Aaaaakku juga suka main ke Buku Kafe saat muda dulu 🙂 Sempat aku liput untuk majalah sekolah. Hihihi. Kece abis padahal tempatnya. Haiks 😦

  2. mau si sofa merah…. 😥
    mau buku cafe..
    mau balik lagi ke jaman dulu…
    *nangis di pojokan*

    iya dhe, tp yang di depan bumi wiyata itu juga sekarang (maksudnya dari jaman-jaman terkahir beredar di depok) seringan tutup…

  3. Pernah lewatin dulu. Duluuu sekali. Sempat erlintas di benak, “Pasti asik nongkrong berjam-jam di sana.” :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s