Saya, Metpenstat II, dan Mas Dewa

Gue (dan beberapa anak reguler bermasa depan tidak jelas lainnya) sedang mengambil mata kuliah Metpenstat II di program ekstensi, yang jadwal kuliahnya sore sampai malam. Perlu diketahui bahwa jadwal mata kuliah ini adalah Senin dari jam setengah 5 sore sampai jam setengah 9 malam, dan Rabu dari jam setengah 8 sampai jam 9 malam (sekali lagi, ini STATISTIK lho).. Dimana gue sebenarnya udah lulus Metpen II dan hanya perlu mengulang Statistik saja *belum apa2 udah pembelaan*.

Nah, karena berbagai alasan itulah maka gue (dan beberapa anak reguler bermasa depan tidak jelas lainnya), yang sepertinya perlu dipertanyakan motivasi lulus dan T-nya lagi liburan kemana, seringkali merasa sangat malas masuk kelas. Alasan kerennya: udah sibuk kuliah dari pagi, jadi cape. Lagipula banyak tugas. Alasan jujurnya: masuk juga gak ngerti apa-apa (baca: bego), mending ga usah sekalian.

Tapi masalahnya, salah satu dosen gue (dan beberapa anak reguler bermasa depan tidak jelas lainnya) di mata kuliah tersebut adalah Mas Dewa yang konon merupakan salah satu dosen yang kadang lebih gampang dicari di kanlam daripada di tempat lain.

Jadi sebenarnya gak heran kalau yang terjadi adalah yang seperti berikut ini..

Gue: *Baru nyampe kampus abis ngambil si Marley, duduk di kanlam. Kelas lagi break tapi udah mau masuk lagi*.
Yang Lain: Lo masuk gak Dis?
Gue: Aduh masuk ga ya? Ga enak sama Mas Dewa sama Mas Budi kalo baru masuk jam segini..

..dan akhirnya gue dan Dimas memutuskan untuk gak masuk dan memilih makan jeruk mini di gedung H, lalu balik ke kanlam.

Beberapa saat kemudian, gue masih duduk di kanlam bareng Dekson dan gue lupa siapa lagi (gue ingetnya lo doang Son, soalnya lo paling ganteng).

Tiba-tiba Mas Dewa lewat, dan gue merasa bersalah. Dalam hati: jangan liat sini, jangan liat sini..

EH,

Dekson: Sini dulu baaaang!
Gue: Eeemmmm.. Eh, Mas Dewa! Hehehehe *cengengesan*
Mas Dewa: Heh kemana aja lo?
Gue: Hehehe.. Baru dateng Mas..
Mas Dewa: Dasar. Udah nitip absen belom? Udahlah ya pasti.
Gue: *garuk-garuk kepala*
Mas Dewa: yah kita sih gak peduli absen, yang penting tugasnya bener.
Gue: Yak mari ganti topik!
Dekson: HAHAHAH mampusss.

..atau yang ini.

Gue dan Bulbul lagi jalan ke kelas. Tiba-tiba nyampe depan kelas..
Bulbul: Gue ga masuk ah Dis. Daaaah! *turun ke bawah*
Gue: Lho lho tunggu Bul!

dan gue pun ngintip-ngintip ke dalem dengan maksud ngeliat Mas Dewa lagi ngapain, bermaksud mau cabut juga karena gak ada temen.

EH,

‘Dis! Ngapain lo ngintip-ngintip? Udah ga usah ngintip-ngintip, orang guenya ada di luar! HAHAHAHA’

MAS DEWA.
DAMN.

Dan kami berdua pun tertawa terbahak-bahak. Mas Dewa tertawa puas, gue tertawa malu.

Terimakasih Mas Dewa dan Mas Budi yang sudah mau mengerti kami yang tak tahu diri ini.
SEKIAN.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s